Archive

Archive for the ‘Ngejunk’ Category

Nyobain Gehu Hot Jeletot

June 15, 2011 Leave a comment

Kemarin saya ke geger kalong nyobain makan gehu hot gelejot. Ga tau apakah di luar bandung ada yang jual kaya’ gini juga atau tidak. Gehu hot gelejot ini sebetulnya adalah tahu yang isinya ada toge dan daging sapi, tapi ditambah cabe rawitnya banyak banget. Satu buah gehu ini harganya Rp.2000,-

Tetapi ketika saya coba makan, pedasnya minta ampun. Rasanya seperti kepala dibentur-benturkan ke tembok saking pedasnya. Sebetulnya saya doyan dan suka pedas, tapi ini pedasnya ga karuan. Mungkin karena gehu nya masih habis digoreng jadi masih panas dan sensasi pedasnya makin kerasa. Kata temen2 yang lain “rasanya enak koq”. Mungkin karena gehunya udah agak dingin kali ya. Kapan-kapan coba lagi!

Curanmor Part 3 : Alat Komunikasi

April 26, 2011 Leave a comment

Pada curanmor kali ini saya sajikan dalam bahasa Cilacap. Biar pembaca sekalian belajar bahasa Cilacap.

Pada cerita kali ini ada tiga orang dari Amerika, Indonesia, dan Jepang yang ingin membuktikan sebetulnya siapakah yang pertama kali menemukan teknologi di bidang komunikasi. Berikut ceritanya.

Orang Amerika : Hahahahahahaha, mbok arep kaya ngapa sing jenenge Amerika kie merupakan Negara sing paling jos sedunia. Negara sing paling, jaaaaan, mutakhir teknologine. Urung ana sing bisa ngalahake. Jepang utawa Indonesia laaaaah, kutiiiiiil, lempiiiiiiiil. Urung ono apa-apane.

Orang Jepang : Hei, wong Amerika, kandani kene! Bola-bali bola-bali bola-bali omonge nyong. Dadi wong i ojo sombong sombong! Dadi wong i ojo kakean mbool mbool. Opo? Ojo karepe menangi karepe dewek!

Orang Indonesia : Wis wis wis, ora usah podo reang ! Ora usah podo reang! Kie tujuane dewek telu kumpul Jepang Indonesia karo Amerika kie adalah untuk membuktikan janjane sing paling mutakhir kie sapa ndisik, apa Negara Jepang, apa Negara Amerika, apa Negara Indonesia.

Orang Amerika : Yo jelas Amerika yo!

Orang Indonesia: Laaa, Amerika amerika gojiz! Hahahaha. Aduh la wong panganane wae gur roti kie! Perkenalkan nyong wong Indonesia kie ya. Panganane kentang ireng mben esuk, seplastik sewu limangatus. Hahahaha. Amerika yo, paling banter gur roti. Laaaaah. Hahahahaha

Orang Amerika : Heh kowe wong Indonesia ojo kurang ajar kowe yo. Saiki kita buktikan saja. Kita akan berbicara mengenai penemuan pertama alat komunikasi. Saiki tugase dewek adalah menggali utawa ngeduki lemah ning Negara masing-masing, jerone sepiro sakarepe kana. Sing penting dewek bisa menemukan satu barang atau satu alat sing bisa membuktikan bahwa teknologi tercanggih untuk bagian komunikasi kuwi adalah nik ora Jepang, Amerika, yo Indonesia. Gari dinteni wae ngko, podo nemu podo ngeduki lemah!

Orang Indonesia : Sing pertama sopo kie?

Orang Jepang : Amerika ndisik!

Orang Indonesia: Woo Amerika. Ora apa apa. Meh macul kowe ka? Amerika?

Orang Amerika : Macul??? Sori !!!! Hahahaha Kie nyong ono bulldozer kie. Minggir! Nyong meh ngeduki lemahe nyong. Minggir! Bismillahirohmanirohim. Keduk!!!!!!!

—-beberapa waktu kemudian—-

Orang Amerika : Hahahahaha. Kie, Indonesia, Jepang! Terutama kowe Jepang melek kowe ya. Melek! Kie nyong wis menggali tanahe nyong sejauh sedalam satu kilometer. Nyong nggali sekilo meter nyong nemu kie, tembaga! Ini membuktikan bahwa Amerika seratus tahun yang lalu sudah menggunakan kabel tembaga untuk berkomunikasi. Jajal kowe, Jepang karo Indonesia. Balik gasik kana! Matun utawa mbecak. Adol abuk-abuk ya kena kana! Hahahahaha

Orang Jepang : Heh wong Amerika, perkenalkan nyong wong Jepang. Negara Jepang kie wis terkenal tekan ngendi ngendi. Sing jenenge TV, Montor, Sing jenenge opo bae kie mesti produke produk Jepang. Negara Jepang kie wis menemukan alat-alat komunikasi daripada Amerika. Amerika mau pira. Ngeduk lemah sekilo meter entuk apa kowe?

Orang Amerika : Kabel tembaga !!! Membuktikan bahwa Amerika sudah mengadakan komunikasi dengan menggunakan kabel tembaga seratus tahun yang lalu !!!

Orang Jepang : Nyong wong Jepang tak buktina saiki ya. Lemahe nyong tak keduk limang kilo meter, nyong mesthi nemu alat utawa barang apa bae sing bisa membuktikan bahwa Negara Jepang kie paling maju dalam dunia teknologi komunikasi!

—-beberapa waktu kemudian—-

Orang Jepang : Hahahahaha! Amerika, Indonesia. Kandani kene! Isa dikandani ora kowe jal! Iso dikandani ora kowe! Rungakna kie! Nyong wakil soko Negara Jepang. Nyong wis ngomong bola-bali bola-bali bola-bal. Nyong wis ngeduk lemah limang kilo meter jerone, nyong menemukan alat sing jenenge fiber optik. Opo jal? Fiber optik! Ini membuktikan bahwa lima ratus tahun yang lalu Negara Jepang telah menemukan salah satu alat komunikasi dengan menggunakan fiber optic.

Orang Amerika : Yo wis, nyong ngaku kalah nyong! Yo yo yo, nyong ngaku nyong pancen kalah. Saiki bagiane Indonesia. Kie Indonesia arep melu main opo ora kowe? Kowe arep melu lomba ora kowe? Komat kamit kat mau bae jan jan.

Orang Indonesia : Uwis kabeh? Wis podo rampung? Nyong pingin membuktikan bahwa Indonesia pancen Negara paling maju dalam dunia teknologi

Orang Amerika : Yo wis kana!

Orang Indonesia : Iya, iya. Minggir disik! Bismillahirohmanirohim Alfatehah!

Kemudian orang Indonesia menggali tanahnya lama sekali sampai seratus kilometer, lamaaaaa sekali nunggunya. Setelah seratus kilometer langsung orang Indonesia berteriak dari dalam tanah, sepertinya telah menemukan sesuatu.

Orang Indonesia : Wooooi, wong Jepang, wong Amerika kandani kie! Kie nyong lagi di kedalaman seratus kilo meter di bawah permukaan tanah. Kie nyong pancen ora nemu apa-apa. Tapi kami warga Negara Indonesia sudah bisa menyimpulkan bahwa sejak jaman purbakala, orang Indonesia ora ketinggalan jaman. Orang Indonesia nganggo teknologi wireless. Ngerti wireless opo ora?  Mic sing ora nganggo kabel kae lho! Suarane nyong wis bergema kan? Podo krungu ora suarane nyong?

Orang Amerika : Hahahahahaha Aduh, dasar kelakuane orang Indonesia! Tak kira nang njero satus kilo meter nemu opo. Ternyata ra nemu apa-apa ya. Kur gara-gara suarane krungune menggema trus dadi jarene jaman biyen jaman purbakala Indonesia wis nganggo teknologi wireless, mic tanpa kabel. Hahahahahaha

Curanmor : Di Tengah Gurun Pasir Cilacap

April 9, 2011 Leave a comment

Konon menurut cerita, Cilacap belum ada pulau Nusakambanganya. Menurut cerita dari orang tua. Konon Werkudara mengamuk, kemudian menendang pucuk gunung Slamet hingga terbang sampe Cilacap, jadilah pulau Nusakambangan. Hahahaha

Kalau pada postingan curanmor sebelumnya saya menceritakan tentang auto 2000, kali ini saya akan menceritakan kisah curahan perasaan dan humor ketika Cilacap masih berupa gurun pasir.

Jadi di gurun pasir Cilacap itu ada kaki-kaki katakanlah si A yang sedang melakukan penjelajahan, ingin mengembara mencari ilmu kesaktian ke Klaten. Di tengah jalan bekalnya habis. Padahal dari rumah sudah membawa bekal macem-macem, ada cramping, sayur bung, sampe sambel krokot ikut dibawa semuanya. Tapi ternyata di tengah jalan di gurun Cilacap habis juga. Air ga ada, sumur juga belum ada yang buat. Jadinya dia kehausan, tenggorokanya kering. Sedangkan perjalanan masih jauh yang harus ditempuh dengan jalan kaki. Akhirnya karena kehausan di tengah gurun Cilacap, dia istirahat sejenak. Ketika dia istirahat, kemudian dia melihat seseorang katakanlah si B yang umurnya kira-kira sama denganya. Lalu dia mendatangi si B tersebut dengan maksud untuk minta air.

A : “Permisi mbah, saya kaki-kaki”

B : “Siapa?”

A : “Saya”

B : “Siapa yang nanya?”

A : “Kamu menghina ya?”

B : “Loh, yang bilang kamu bujang itu siapa,  yang bilang kamu anak muda itu siapa, yang bilang kamu balita itu siapa, Aku ngerti kamu itu kakek-kakek. Ga usah marah, kamu ke sini mau apa?”

A : “Saya mau minta air. Saya kehausan. Saya sedang mengembara, berkelana mencari jimat ke Klaten. Tapi di tengah gurun Cilacap ini bekal saya habis, air habis, semua persediaan makanan habis. Minta airnya satu botol aja!”

B : “Kamu mau minta air ke aku? Aku sedang puasa dua bulan belum makan-makan belum minum-minum kamu malah minta air.”

A : “Minta airnya sedikiiiiit aja, nanti saya bayar, ni aku bawa duit”

B : “Jadi kamu sedang bawa duit, kebetulan kalau kamu bawa duit, Ini aku di sini sedang jual dasi. Dasinya macem-macem. Sepertinya bajumu pas sekali dengan dasi ini. Kamu bayar ya”

A : “Aku sedang butuh minum butuh air, kamu malah nawarin dasi”

B : “Aku memang ga punya air. Aku punyanya cuman dasi. Dibeli lah dasinya!”

A : “Sory, dasi ???? Gila kamu ya. Aku butuh air malah ditawarin dasi. Disuruh bayar lagi.”

B : “Jadi kamu ga mau beli dasiku?”

A : “Ga!!!! Sory !!!!”

B : “Ya udah, ga apa-apa, namanya orang jualan kadang laku kadang nggak. Ya udah, kamu jangan di sini, nanti ada orang mau beli malah ga jadi gara-gara ada kamu. Pergi sana”

A : “Nanti dulu, aku mau nanya, kalau restoran yang paling dekat dari sini arahnya ke mana?”

B : “O, restoran? rumah makan? Rumah makan dari sini paling enak jalanya itu di Purbalingga”

A: “Purbalingga? Jauh apa tidak?”

B : ” Ya jauh, jalan kaki dua hari”

A : “Jalan dua hari?, kalo begitu nanti di jalan aku makan apa?”

B : “Batu sama pasir!, disuruh beli dasi ga mau. Modal kaki aja! Nanti kalau kelaparan, kakinya di potong dimakan juga ga apa2”

A : “Dasar kamu ga punya otak. Ya udah aku pergi !”

Setelah kakek A pergi, kemudian besok-besoknya kakek B tetap melakukan aktivitasnya menjual dasi.

B : ” Dasi, dasi ! Mari mari mari dibeli dibeli ! Dasi dasi dasi ! Dasi lengkap dasi lengkap ! Dasi kupu-kupu. Dasi buat kerja! Semuanya ada! Dibeli dibeli dibeli !”

Ada seseorang yang tiba-tiba datang, yaitu kakek A yang kemarin.

A : “Heh, kamu masih ingat aku apa nggak?”

B : “Siapa sih ya?”

A : “Aku yang kemarin minta air sama kamu tapi malah kamu tawari dasi”

B : “O kamu kakek yang waktu itu. Hahahaha. Gimana, kamu jadi makan di Purbalingga makan di restoran sana nggak, tapi koq kamu jadi tambah kurus kering begini?”

A : “As*m, bolak balik Purbalingga 4 hari ga dapet apa-apa”.

B : “Loh, kenapa ki? Kan aku udah ngomong di sana ada rumah makan. Kamu bisa makan di sana. Kamu kenapa jadi menggerutu begitu?” Rumah makanya apa belum dibangun atau bagaimana sih?”

A : “Rumah makanya udah dibangun di sana. Bahkan megah sekali. Dan ada airnya jernih sekali, membuat tenggorokan makin ingin minum. Tapi di sana aku ga boleh makan ga boleh minum, ga boleh beli, sia*l”

B : “Loh kenapa kamu ga boleh beli,  kamu kan kemarin bawa duit?”

A : “Bawa duit sih bawa, tapi ketika aku mau masuk ke restoran itu, aku ga boleh sama penjaganya. Masuknya harus pake dasi. Kalau ga pake dasi ga boleh.”

B : “Hahahahahahaha. Kemarin udah aku tawarin dasi di sini ga mau. Kamu malah ngeyel, malah nantang gelut. Nuduh yang nggak-nggak. Dasi cuma 10 ribu ga mau. Makanya jangan meremehkan orang lain. Hahahahaha.”

😀

Curanmor : Orang Batak, Orang Sunda, Orang Betawi, dan Orang Cilacap

March 27, 2011 Leave a comment

Curanmor alias Curahan Perasaan dan Humor adalah sebuah acara radio di Cilacap. Teman saya yang dari daerah sana menceritakan salah satu kisahnya, yaitu tentang Orang Batak, Orang Sunda, Orang Betawi, dan Orang Cilacap.

Begini kisah singkatnya,

Keempat orang tersebut yaitu Orang Batak, Orang Sunda, Orang Betawi, dan Orang Cilacap istrinya sama-sama melahirkan di sebuah rumah sakit. Percakapan antara pak dokter dengan keempat orang tersebut terjadi di ruang tunggu rumah sakit.

Segera setelah istri keempat orang tersebut melahirkan, Pak dokter menemui keempat orang tersebut.

Pertama pak dokter memberikan ucapan selamat kepada orang Batak.  “Selamat pak, bayi anda kembar dua lahir dengan selamat”. Orang batak menjawab, “Terima kasih dok, koq cocok sekali dengan saya, kebetulan saya bekerja di PT dua bersaudara”.

Kemudian giliran selanjutnya orang Sunda. Pak dokter memberikan ucapan selamat, “Selamat pak, bayi anda lahir dengan selamat kembar tiga”. Orang Sunda menjawab, “Terima kasih dok, Ini juga cocok dengan tempat saya bekerja. Saya bekerja di PT Tiga Berlian”.

Selanjutnya orang Betawi. Pak dokter memberikan ucapan selamat kepada orang Betawi, “Selamat pak, bayi anda kembar empat, semua lahir dengan selamat”. Orang Betawi menjawab, “Wah,  ini koq cocok juga dengan saya ya? Saya bekerja di PT Empat Sekawan”.

Giliran terakhir orang Cilacap. Belum sempat Pak Dokter mengucapkan sepatah kata,  setelah mendengarkan percakapan-percakapan sebelumnya orang Cilacap langsung semaput (jatuh pingsan) karena dia bekerja di PT Auto Dua Ribu

Hahahahaha 😀

Mie Ramen

June 21, 2010 6 comments

Sebelum mudik kemarin, mumpung libur, dipuas puasin dulu jalan-jalan di bandung. Aku bersama temen-temen kost ku (Lutfi, Adi, dan Mas Aryo) jalan-jalan ke C*walk. Tujuanya adalah makan mie ramen seperti Naruto.

Melihat menu yang ditawarkan, nama makanan dan minumanya keren-keren. Ada yang pake bahasa inggris, ada yang pake bahasa jepang. Saking kerenya, aku sampe ga ingat nama-namanya karena susah di ingat. Minuman paling murah adalah air putih Rp.4000,-  Sedangkan Mie Ramen harganya sekitar Rp.22.000,-  Semakin pedas mie Ramen, semakin merah warnanya.

Aku sendiri memesan Mie Ramen yang tidak pedas dan minuman yang agak murah, lupa namanya, metal dan keren pokoknya. Temen-temen ku juga pesen menu yang ga jauh beda dengan menuku.

Ketika makanan dan minuman yang dipesan tiba di meja, langsung sikat!

Tetapi ternyata,

mie ramen rasanya ga jauh beda sama ind*mie. Dan minuman yang metal tadi ternyata adalah teh tawar. Weleh weleh weleh. Tau begini, kalo dibeliin ind*mie dapet 10 mangkok.