Archive

Archive for the ‘Serba-Serbi’ Category

The World’s 25 Biggest Oil Companies (2012, Forbes)

October 5, 2012 6 comments

1. Saudi Aramco – 12.5 million barrels per day

ImageSaudi Aramco is by far the biggest energy company in the world, generating more than $1 billion a day in revenues. This image depicts the Shaybah mega-project, sitting on more than 15 billion barrels of oil in the Rub al-Khali desert. Aramco’s biggest field, Ghawar, can do 5 million bpd. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

2. Gazprom – 9.7 million barrels per day

Image

Russia’s Gazprom is the world’s largest producer of natural gas. Controlled by the Kremlin, Gazprom’s monopoly on gas deliveries to much of Europe provides President Vladimir Putin a prime lever for projecting power in the region. Gazprom’s profits are more than $40 billion a year. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

3. National Iranian Oil Co. – 6.4 million barrels per day

Image

Iran has been forced to curtail oil production due to international sanctions, but remains a huge oil and gas producer. To skirt sanctions, Turkey and India have reportedly been paying for Iranian oil with gold. The Strait of Hormuz remains the world’s most significant choke point for oil. Iran has threatened to close the Strait if attacked. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

4. ExxonMobil – 5.3 million barrels per day

Image

Exxon’s $40 billion in annual profits don’t seem like a lot when you consider their $400 billion in sales. It takes giant projects to “move the needle” for the Big Unit. That means CEO Rex Tillerson has to make friends with potentates. In this picture from last April, Tillerson is meeting with Russia’s Vladimir Putin to iron out a joint venture between Exxon and Russia’s state-controlled oil giant Rosneft. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

5. PetroChina – 4.4 million barrels per day

Image

The largest of China’s three state-controlled oil giants, PetroChina also has the highest market cap of any of the publicly traded giants. The company already produces more oil than ExxonMobil, and considering the estimates of massive shale gas under China, could someday vie with Gazprom as a regional gas power. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

6. BP – 4.1 million barrels per day

Image

Bob Dudley is seeking to turn the giant formerly known as British Petroleum around. Selling assets, settling lawsuits, promising improvements. BP may not maintain its 4.1 million barrels per day for long; it is in talks to sell its 50% stake in Russian venture TNK-BP, which provides a quarter of production. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

7. Royal Dutch Shell – 3.9 million barrels per day

Image

Shell is hoping this summer to start drilling for oil in Alaska’s Chuckchi Sea. For years since leasing offshore blocks from the federal government Shell has been perfecting its drilling plan and preparing the Kulluk floating drilling rig, pictured here in the Puget Sound by Seattle. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

8. Pemex – 3.6 million barrels per day

Image

Production from Mexico’s biggest field, Cantarell (pictured) has plunged from 2 million bbl per day to roughly 600,000 now. State-owned Pemex is working to replace that shortfall with other fields. Mexico’s incoming President Enrique Pena Nieto has said reforming Pemex to allow foreign investment will be his signature issue. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

9. Chevron – 3.5 million barrels per day

Image

Chevron bought Atlas Petroleum in 2010 for $4.3 billion to gain acreage in the Marcellus and Utica shales. With gas prices low, some expect a bigger deal to come. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

10. Kuwait Petroleum Corp. – 3.2 million barrels per day

Image

Kuwait’s oil company was originally formed in 1934 by what are now Chevron and BP. In 1975 the company was nationalized. Kuwait’s fields suffered greatly by fires set by Saddam Hussein’s forces in 1990. Kurwait’s biggest field, Burgan, continues to be operated by Chevron. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

11. Abu Dhabi National Oil Co. – 2.9 million barrels per day

Image

Abu Dhabi is the seat of power in the United Arab Emirates. It is currently taking advantage of its strategic position adjacent to the Strait of Hormuz to build a pipeline to Fujairah, alleviating any chance of its crude exports being bottlenecked by an Iranian blockade. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

12. Sonatrach – 2.7 million barrels per day

Image

Most of the output from Algeria’s national energy company is in the form of natural gas, much of which Algeria exports to Europe. This image depicts the In Salah gas project, which strips out carbon dioxide from the gas stream and reinjects it back down into the gas reservoirs. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

13. Total – 2.7 million barrels per day

Image

After French President Francois Hollande imposed new taxes on oil inventories in July, Total CEO Christophe de Margerie said the move would cost Total nearly $200 million in 2012 and hurt France’s already ailing refining sector. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

14. Petrobras – 2.6 million barrels per day

Brazil_petrobras_operations

Former CEO Sergio Gabrielli passes the baton to new Petrobras boss Maria das Gracas Silva Foster last February. The company is striving to develop massive ultra deep oil fields offshore. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

15. Rosneft – 2.6 million barrels per day

Image

Sibling to Gazprom, Rosneft is Russia’s state-controlled oil company. Russian President Vladimir Putin is shown here in June attending a signing ceremony of a joint venture between Rosneft and ExxonMobil to explore Russia’s Arctic seas and giant oil-bearing shales. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

16. Iraqi Oil Ministry – 2.3 million barrels per day

Image

Iraq will likely zoom up the ranks of the world’s biggest producers as its giant untapped fields come on line. This photo is of drilling in West Qurna Phase 2, a project operated by Russia’s Lukoil to tap 13 billion barrels. Lukoil’s contract with Iraq pays it just $1.15 per barrel extracted. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

17. Qatar Petroleum – 2.3 million barrels per day

Image

The vast majority of Qatar’s production is in the form of natural gas, which gets shipped as LNG around the world. Qatar shares the world’s largest natural gas field, which lies under the Persian Gulf, with Iran. Qatar is also home to the biggest U.S. military base in the region, not far across the desert from its gleaming capital Doha. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

18. Lukoil – 2.2 million barrels per day

Image

Lukoil was formed in 1991 by former Soviet deputy oil minister Vagit Alekperov, who still runs the company and owns a 20% stake worth some $13 billion. Though Lukoil is investor-owned, Alekperov is still careful to consult Vladimir Putin. The two are seen here in 2010 touring Lukoil-Nizhegorodnefteorgsintez refinery at Kstovo in the Nizhny Novgorod region. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

19. Eni – 2.2 million barrels per day

Image

Eni is Italy’s oil champion. CEO Paolo Scaroni has in recent years made landmark joint ventures with the likes of Venezuela’s Pdvsa and Russia’s Rosneft. Here Scaroni shakes the hand of Dhiya Jaafar, acting chief of Iraq’s South Oil Company, second right, as Iraqi Oil Minister Hussain al-Shahristani, center, looks on. In Iraq Eni is expanding the giant Zubair field. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

20. Statoil – 2.1 million barrels per day

Image

The Norwegian government owns 67% of the shares in Statoil. The company has invested some $20 billion in the U.S., including the $4.7 billion acquisition of Bakken-focused Brigham Exploration in 2011. In May CEO Helge Lund (L) inked a new joint venture with Russia’s Rosneft. There’s Putin again. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

21. ConocoPhillips – 2 million barrels per day

Image

This year ConocoPhillips spun off its refining business as Phillips 66 to focus on upstream operations. It may not have wanted its refineries, but strangely, Delta Air Lines did. This picture is of the Trainer, Pa. plant that Delta bought in hopes of paring its jet fuel bill. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

22. Petroleos de Venezuela – 1.9 million barrels per day

Image

Known as Pdvsa, Venezuela’s oil company seems to be the personal piggy bank of President Hugo Chavez, who has starved the company of capital to pay for social programs. Output is down 25% since 1998. That’s Chavez’ mug emblazoned on the side of Pdvsa headquarters in Caracas. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

23. Sinopec – 1.6 million barrels per day

Image

Sinopec is China’s biggest refiner. This year Sinopec cut a sweeping shale venture with Devon Energy. Chairman Fu Chengyu was also seen at at the NBA Finals as a guest of Oklahoma City Thunder owner, and Chesapeake Energy CEO Aubrey McClendon. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

24. Nigerian National Petroleum – 1.4 million barrels per day

Image

Amid a crackdown on corruption in Nigeria’s country’s oil industry, President Goodluck Jonathan has recently sacked several executives of NNPC. Critics have also been calling for the head of oil Minister Diezani Alison-Madueke, shown here attending an OPEC meeting in Vienna. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

25. Petronas – 1.4 million barrels per day

Image

Malaysia’s state oil giant mades its headquarters in the landmark Petronas Twin Towers, seen in the background of this photo. Petronas has recently expanded abroad, and is in the process of acquiring Canada’s gas-focused Progress Energy for $5.4 billion. (Note: 2012 working interest production volumes calculated by Wood Mackenzie reflects oil plus the energy equivalent in natural gas.)

4 Kekeliruan Pemahaman Bidang Energi

December 19, 2011 Leave a comment

Jakarta – Persepsi masyarakat umum terhadap kekayaan sumber daya energi Indonesia masih banyak keliru. Kekeliruan ini diantaranya soal anggapan berlimpahnya cadangan minyak Indonesia.

Wakil Menteri ESDM Widjajono Partowidagdo mengatakan setidaknya ada empat kekeliruan persepsi dan kebijakan bidang energi. Kekeliruan pertama yakni, banyak orang beranggapan Indonesia adalah negara yang kaya minyak, padahal kenyataannya sebaliknya.

“Indonesia memproduksi minyak sebesar 345 juta barel, mengekspor minyak mentah 130 juta barel, mengimpor minyak mentah sebesar 103 juta barel dan BBM sebesar 124 juta barel pada 2010 dan konsumsinya sebanyak 423 juta barel,” ungkapnya, Kamis (15/12/11).

Artinya, kata Wodjajono, terdapat defisit sebesar 97 juta barel per tahun. “Apa itu menggambarkan kita negara kaya minyak?, Indonesia itu kaya akan batu bara, gas, coal bed methane (CBM), panas bumi, air, bahan bakar nabati dan banyak lagi, tapi pemanfaatannya sebagai sumber energi masih kecil sekali,” Imbuhnya.

Kedua adalah soal harga bahan bakar minyak harus murah sekali. Pandangan ini tanpa berpikir hal lain seperti terkurasnya dana Pemerintah hanya untuk subsidi harga BBM

“Harga BBM yang sangat murah ini membuat kita ketergantungan kepada BBM yang terus berkelanjutan serta kepada impor minyak. Padahal BBM yang makin lama makin besar serta semakin sulitnya energi lain berkembang,” katanya.

Ketiga, Indonesia terlalu bersikap bersahabat dengan investor, padahal dengan potensi yang dimiliki investor akan datang sendiri. “Kita tidak perlu terlalu bersahabat, mereka akan datang sendiri, dan ini akan memberikan iklim investasi yang baik,” katanya lagi.

Terakhir, peningkatan kemampuan nasional akan terjadi dengan sendirinya tanpa keberpihakan pemerintah. Ia mengingatkan, cadangan minyak nasional saat ini tinggal 3,7 miliar barel. Sehingga jika tidak ada kebijakan penghematan energi yang ketat dan tepat, bisa menjadi ancaman bagi negeri ini.

Sumber : detik.com

Tidak Mau Ikut Demo, Mahasiswa ITB Didemo

December 15, 2011 Leave a comment

BANDUNG, KOMPAS.com – Ratusan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi negeri dan swasta di Bandung melakukan aksi solidaritas di depan Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB), Rabu . Aksi tersebut untuk mengenang Sondang Hutagalung, mahasiswa yang tewas bakar diri di depan Istana Negara beberapa waktu lalu.

Dalam teatrikalnya, digambarkan seorang mahasiswa tergeletak dengan tubuhnya penuh lumpur sambil memegangi bendera merah putih dan patung burung garuda. Salah seorang peserta aksi Jainal Riko Frans Tampubolon yang juga Presiden Mahasiswa Universitas Langlangbuana mengatakan, teatrikal tersebut simbol Sondang atau nasib masyarakat kecil yang hidup miskin.

“Aksi ini dilakukan berbagai mahasiswa dari berbagai kampus. Artinya kita mahasiswa bersatu,” kata Riko.

Ricuh

Pusat aksi di Jalan Ganeca, Bandung sempat ditutup oleh kepolisian. Dalam aksi tersebut juga sempat terjadi kericuhan. Kericuhan terjadi karena mahasiswa ITB tidak mau bergabung dengan mahasiswa lainnya pada aksi solidaritas tersebut.

Ketegangan terjadi ketika ratusan mahasiswa ingin memaksa masuk ke dalam Kampus ITB tapi dicegah aparat keamanan. Para mahasiswa juga berusaha mengeret bendera yang ada di tengah jalan utama menuju ITB menjadi setengah tiang. Namun upaya tersebut ditolak satpam. Kemudian perwakilan mahasiswa ITB pun mendatangi kumpulan mahasiswa tersebut.

Presiden Mahasiswa ITB Tijar Bijaksana mengatakan pihaknya bukan tidak peduli terhadap persoalan Bangsa Indonesia.  “Kami juga selalu ikut aksi unjuk rasa. Namun kita lebih banyak diskusi,” kata Tijar.

Sumber : Kompas.com

Steve Jobs

October 18, 2011 1 comment

Baru saja kita mendengar di berita-berita bahwa Steve Jobs meninggal dunia. Sebetulnya siapa Steve Jobs, sehingga banyak yang merasa bahwa dunia kehilangan 1 orang jenius. Seperti apa kejeniusanya? Mari kita simak kisah hidup dalam pidatonya ketika acara  “commencement speech” di hadapan lulusan Stanford University tahun 2005.

“Saya merasa bangga di tengah-tengah Anda sekarang, yang akan segera lulus dari salah satu universitas terbaik di dunia. Saya tidak pernah selesai kuliah. Sejujurnya, baru saat inilah saya merasakan suasana wisuda. Hari ini saya akan menyampaikan tiga cerita pengalaman hidup saya. Ya, tidak perlu banyak. Cukup tiga.”

Cerita Pertama: Menghubungkan Titik-Titik

Saya drop out (DO) dari Reed College setelah semester pertama, namun saya tetap berkutat di situ sampai 18 bulan kemudian, sebelum betul-betul putus kuliah. Mengapa saya DO? Kisahnya dimulai sebelum saya lahir. Ibu kandung saya adalah mahasiswi belia yang hamil karena “kecelakaan” dan memberikan saya kepada seseorang untuk diadopsi.

Dia bertekad bahwa saya harus diadopsi oleh keluarga sarjana, maka saya pun diperjanjikan untuk dipungut anak semenjak lahir oleh seorang pengacara dan istrinya. Sialnya, begitu saya lahir, tiba-tiba mereka berubah pikiran bayi perempuan karena ingin. Maka orang tua saya sekarang, yang ada di daftar urut berikutnya, mendapatkan telepon larut malam dari seseorang: “kami punya bayi laki-laki yang batal dipungut; apakah Anda berminat? Mereka menjawab:“Tentu saja.” Ibu kandung saya lalu mengetahui bahwa ibu angkat saya tidak pernah lulus kuliah dan ayah angkat saya bahkan tidak tamat SMA. Dia menolak menandatangani perjanjian adopsi. Sikapnya baru melunak beberapa bulan kemudian, setelah orang tua saya berjanji akan menyekolahkan saya sampai perguruan tinggi.

Dan, 17 tahun kemudian saya betul-betul kuliah. Namun, dengan naifnya saya memilih universitas yang hampir sama mahalnya dengan Stanford, sehingga seluruh tabungan orang tua saya yang hanya pegawai rendah habis untuk biaya kuliah. Setelah enam bulan, saya tidak melihat manfaatnya. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dalam hidup saya dan bagaimana kuliah akan membantu saya menemukannya. Saya sudah menghabiskan seluruh tabungan yang dikumpulkan orang tua saya seumur hidup mereka. Maka, saya pun memutuskan berhenti kuliah, yakin bahwa itu yang terbaik. Saat itu rasanya menakutkan, namun sekarang saya menganggapnya sebagai keputusan terbaik yang pernah saya ambil.

Begitu DO, saya langsung berhenti mengambil kelas wajib yang tidak saya minati dan mulai mengikuti perkuliahan yang saya sukai. Masa-masa itu tidak selalu menyenangkan. Saya tidak punya kamar kos sehingga nebeng tidur di lantai kamar teman-teman saya. Saya mengembalikan botol Coca-Cola agar dapat pengembalian 5 sen untuk membeli makanan. Saya berjalan 7 mil melintasi kota setiap Minggu malam untuk mendapat makanan enak di biara Hare Krishna. Saya menikmatinya. Dan banyak yang saya temui saat itu karena mengikuti rasa ingin tahu dan intuisi, ternyata kemudian sangat berharga. Saya beri Anda satu contoh:

Reed College mungkin waktu itu adalah yang terbaik di AS dalam hal kaligrafi. Di seluruh penjuru kampus, setiap poster, label, dan petunjuk ditulis tangan dengan sangat indahnya. Karena sudah DO, saya tidak harus mengikuti perkuliahan normal. Saya memutuskan mengikuti kelas kaligrafi guna mempelajarinya. Saya belajar jenis-jenis huruf serif dan san serif, membuat variasi spasi antar kombinasi kata dan kiat membuat tipografi yang hebat. Semua itu merupakan kombinasi cita rasa keindahan, sejarah dan seni yang tidak dapat ditangkap melalui sains. Sangat menakjubkan.

Saat itu sama sekali tidak terlihat manfaat kaligrafi bagi kehidupan saya. Namun sepuluh tahun kemudian, ketika kami mendisain komputer Macintosh yang pertama, ilmu itu sangat bermanfaat. Mac adalah komputer pertama yang bertipografi cantik. Seandainya saya tidak DO dan mengambil kelas kaligrafi, Mac tidak akan memiliki sedemikian banyak huruf yang beragam bentuk dan proporsinya. Dan karena Windows menjiplak Mac, maka tidak ada PC yang seperti itu. Sekali lagi, Andaikata saya tidak DO, saya tidak berkesempatan mengambil kelas kaligrafi, dan PC tidak memiliki tipografi yang indah. Tentu saja, tidak mungkin merangkai cerita seperti itu sewaktu saya masih kuliah. Namun, sepuluh tahun kemudian segala sesuatunya menjadi gamblang. Sekali lagi, Anda tidak akan dapat merangkai titik dengan melihat ke depan; Anda hanya bisa melakukannya dengan merenung ke belakang. Jadi, Anda harus percaya bahwa titik-titik Anda bagaimana pun akan terangkai di masa mendatang. Anda harus percaya dengan intuisi,takdir, jalan hidup, karma Anda, atau istilah apa pun lainnya. Pendekatan ini efektif dan membuat banyak perbedaan dalam kehidupan saya.

Cerita Kedua Saya: Cinta dan Kehilangan.

Saya beruntung karena tahu apa yang saya sukai sejak masih muda. Woz (Steve Wozniak) dan saya mengawali Apple di garasi orang tua saya ketika saya berumur 20 tahun. Kami bekerja keras dan dalam 10 tahun Apple berkembang dari hanya kami berdua menjadi perusahaan 2 milyar dolar dengan 4000 karyawan. Kami baru meluncurkan produk terbaik kami-Macintosh- satu tahun sebelumnya, dan saya baru menginjak usia 30. Dan saya dipecat. Loh,, bagaimana mungkin Anda dipecat oleh perusahaan yang Anda dirikan? tapi memang itulah yang terjadi. Seiring pertumbuhan Apple, kami merekrut orang yang saya pikir sangat berkompeten untuk menjalankan perusahaan bersama saya. Dalam satu tahun pertama,semua berjalan lancar. Namun, kemudian muncul perbedaan dalam visi kami mengenai masa depan dan kami sulit disatukan. Komisaris ternyata berpihak padanya. Demikianlah, di usia 30 saya tertendang. Bisa anda bayangkan kerja keras bertahun-tahun membangun kerajaan berakhir dengan anda berada di depan gerbangnya.

Beritanya ada di mana-mana. Apa yang menjadi fokus sepanjang masa dewasa saya, tiba-tiba sirna. Sungguh menyakitkan. Dalam beberapa bulan kemudian, saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan. Saya merasa telah mengecewakan banyak wirausahawan generasi sebelumnya -saya gagal mengambil kesempatan. Saya bertemu dengan David Packard dan Bob Noyce dan meminta maaf atas keterpurukan saya. Saya menjadi tokoh publik yang gagal, dan bahkan berpikir untuk lari dari Silicon Valley. Namun, sedikit demi sedikit semangat timbul kembali- saya masih menyukai pekerjaan saya. Apa yang terjadi di Apple sedikit pun tidak mengubah saya. Saya telah ditolak, namun saya tetap cinta. Maka, saya putuskan untuk mulai lagi dari awal. Waktu itu saya tidak melihatnya, namun belakangan baru saya sadari bahwa dipecat dari Apple adalah kejadian terbaik yang menimpa saya. Beban berat sebagai orang sukses tergantikan oleh keleluasaan sebagai pemula, segala sesuatunya lebih tidak jelas. Hal itu mengantarkan saya pada periode paling kreatif dalam hidup saya.

Dalam lima tahun berikutnya, saya mendirikan perusahaan bernama NeXT, lalu Pixar, dan jatuh cinta dengan wanita istimewa yang kemudian menjadi istri saya. Pixar bertumbuh menjadi perusahaan yang menciptakan film animasi komputer pertama, Toy Story, dan sekarang merupakan studio animasi paling sukses di dunia. Melalui rangkaian peristiwa yang menakjubkan, Apple membeli NeXT, dan saya kembali lagi ke Apple, dan teknologi yang kami kembangkan di NeXT menjadi jantung bagi kebangkitan kembali Apple. Dan, Laurene dan saya memiliki keluarga yang luar biasa. Saya yakin takdir di atas tidak terjadi bila saya tidak dipecat dari Apple. Obatnya memang pahit, namun sebagai pasien saya memerlukannya. Kadangkala kehidupan menimpuk batu ke kepala Anda. Jangan kehilangan kepercayaan. Saya yakin bahwa satu-satunya yang membuat saya terus berusaha adalah karena saya menyukai apa yang saya lakukan. Anda harus menemukan apa yang Anda sukai. Itu berlaku baik untuk pekerjaan maupun asangan hidup Anda. Pekerjaan Anda akan menghabiskan sebagian besar hidup Anda, dan kepuasan sejati hanya dapat diraih dengan mengerjakan sesuatu yang hebat. Dan Anda hanya bisa hebat bila mengerjakan apa yang Anda sukai. Bila Anda belum menemukannya, teruslah mencari. Jangan menyerah. Hati Anda akan mengatakan bila Anda telah menemukannya. Sebagaimana halnya dengan hubungan hebat lainnya, semakin lama-semakin mesra Anda dengannya. Jadi, teruslah mencari sampai ketemu. Jangan berhenti.

Cerita Ketiga Saya: Kematian

Ketika saya berumur 17, saya membaca ungkapan yang kurang lebih berbunyi: “Bila kamu menjalani hidup seolah-olah hari itu adalah hari terakhirmu, maka suatu hari kamu akan benar.” Ungkapan itu membekas dalam diri saya, dan semenjak saat itu, selama 33 tahun terakhir, saya selalu melihat ke cermin setiap pagi dan bertanya kepada diri sendiri: “Bila ini adalah hari terakhir saya, apakah saya tetap melakukan apa yang akan saya lakukan hari ini?” Bila jawabannya selalu “tidak” dalam beberapa hari berturut-turut, saya tahu saya harus berubah. Mengingat bahwa saya akan segera mati adalah kiat penting yang saya temukan untuk membantu membuat keputusan besar. Karena hampir segala sesuatu-semua harapan eksternal, kebanggaan, takut malu atau gagal-tidak lagi bermanfaat saat menghadapi kematian. Hanya yang hakiki yang tetap ada. Mengingat kematian adalah cara terbaik yang saya tahu untuk menghindari jebakan berpikir bahwa Anda akan kehilangan sesuatu. Anda tidak memiliki apa-apa. Sama sekali tidak ada alasan untuk tidak mengikuti kata hati Anda.

Sekitar setahun yang lalu saya didiagnosis mengidap kanker. Saya menjalani scan pukul 7:30 pagi dan hasilnya jelas menunjukkan saya memiliki tumor pankreas. Saya bahkan tidak tahu apa itu pankreas. Para dokter mengatakan kepada saya bahwa hampir pasti jenisnya adalah yang tidak dapat diobati. Harapan hidup saya tidak lebih dari 3-6 bulan. Dokter menyarankan saya pulang ke rumah dan membereskan segala sesuatunya, yang merupakan sinyal dokter agar saya bersiap mati. Artinya, Anda harus menyampaikan kepada anak Anda dalam beberapa menit segala hal yang Anda rencanakan dalam sepuluh tahun mendatang. Artinya, memastikan bahwa segalanya diatur agar mudah bagi keluarga Anda. Artinya, Anda harus mengucapkan selamat tinggal. Sepanjang hari itu saya menjalani hidup berdasarkan diagnosis tersebut. Malam harinya, mereka memasukkan endoskopi ke tenggorokan, lalu ke perut dan lambung, memasukkan jarum ke pankreas saya dan mengambil beberapa sel tumor. Saya dibius, namun istri saya, yang ada di sana, mengatakan bahwa ketika melihat selnya di bawah mikroskop, para dokter menangis mengetahui bahwa jenisnya adalah kanker pankreas yang sangat jarang, namun bisa diatasi dengan operasi. Saya dioperasi dan sehat sampai sekarang. Itu adalah rekor terdekat saya dengan kematian dan berharap terus begitu hingga beberapa dekade lagi.

Setelah melalui pengalaman tersebut, sekarang saya bisa katakan dengan yakin kepada Anda bahwa menurut konsep pikiran, kematian adalah hal yang berguna: Tidak ada orang yang ingin mati. Bahkan orang yang ingin masuk surga pun tidak ingin mati dulu untuk mencapainya. Namun, kematian pasti menghampiri kita. Tidak ada yang bisa mengelak. Dan, memang harus demikian, karena kematian adalah buah terbaik dari kehidupan. Kematian membuat hidup berputar. Dengannya maka yang tua menyingkir untuk digantikan yang muda. Maaf bila terlalu dramatis menyampaikannya, namun memang begitu.

Waktu Anda terbatas, jadi jangan sia-siakan dengan menjalani hidup orang lain. Jangan terperangkap dengan dogma-yaitu hidup bersandar pada hasil pemikiran orang lain. Jangan biarkan omongan orang menulikan Anda sehingga tidak mendengar kata hati Anda. Dan yang terpenting, miliki keberanian untuk mengikuti kata hati dan intuisi Anda, maka Anda pun akan sampai pada apa yang Anda inginkan. Semua hal lainnya hanya nomor dua.

Ketika saya masih muda, ada satu penerbitan hebat yang bernama “The Whole Earth Catalog“, yang menjadi salah satu buku pintar generasi saya. Buku itu diciptakan oleh seorang bernama Stewart Brand yang tinggal tidak jauh dari sini di Menlo Park, dan dia membuatnya sedemikian menarik dengan sentuhan puitisnya. Waktu itu akhir 1960-an, sebelum era komputer dan desktop publishing, jadi semuanya dibuat dengan mesin tik, gunting, dan kamera polaroid. Mungkin seperti Google dalam bentuk kertas, 35 tahun sebelum kelahiran Google: isinya padat dengan tips-tips ideal dan ungkapan-ungkapan hebat. Stewart dan timnya sempat menerbitkan beberapa edisi “The Whole Earth Catalog”, dan ketika mencapai titik ajalnya, mereka membuat edisi terakhir. Saat itu pertengahan 1970-an dan saya masih seusia Anda. Di sampul belakang edisi terakhir itu ada satu foto jalan pedesaan di pagi hari, jenis yang mungkin Anda lalui jika suka bertualang.
Di bawahnya ada kata-kata: “Stay Hungry. Stay Foolish.” Itulah pesan perpisahan yang dibubuhi tanda tangan mereka. Stay Hungry. Stay Foolish. Saya selalu mengharapkan diri saya begitu. Dan sekarang, karena Anda akan lulus untuk memulai kehidupan baru, saya harapkan Anda juga begitu. Always Stay Hungry. Stay Foolish.

Filosofi Orang Besar

September 23, 2011 Leave a comment

Dari sebuah milist.

Entah apa maksud para tokoh terkenal ini yang jelas inilah kata-kata unik yang pernah diucapkan dari bibir mereka yang masih terngiang hingga kini. Kontroversi, bijak atau unik? Lets see:

  • Ir. Soekarno, Presiden Pertama RI :

Dalam sebuah revolusi, bapak makan anak itu adalah hal yang lumrah.

  • Soeharto, Presiden Kedua RI :

Siapa saja yang mencoba melawan, akan saya gebuki.

  • Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Negarawan, Ulama, Presiden ke-4 RI :

Tergantung pemerintah. Kalau pemerintah campur tangan terus dalam segala hal yang terjadi, adalah kami tidak ada jalan lain adalah membisikkan pada para pemilih golput aja bareng-bareng.

  • Megawati Soekarnoputri, Presiden ke-5 RI :

Nabi saja seorang pemimpin, tapi nggak sarjana kok.

  • Mark Twain, Penulis :

Saya tidak suka dengan perkelahian. Bila saya memiliki musuh, saya akan memaafkannya, mengajaknya ke tempat yang tenang, baru menghabisinya di sana.

  • Ann Landers, Kolumnis :

Satu dari empat orang di dunia ini mengalami gangguan jiwa. Bila tiga orang yang Anda kenal baik-baik saja, berarti Andalah yang mengalaminya.

  • Henry Ford, Pendiri Ford Motor :

Berpikir adalah pekerjaan terberat, karena itulah sedikit sekali orang yang mau menggunakan otaknya.

  • Alexander Dumas the Younger, Pebisnis :

Bisnis ? Caranya mudah sekali: gunakan saja uang orang lain.

  • Albert Einstein, Fisikawan :

Memahami pajak adalah hal yang paling sulit dimengerti di dunia ini.

  • Roberto Goizueta, Pemimpin Coca Cola :

Musuh-musuh kita adalah kopi, susu, teh dan air putih.

  • John Paul Getty, Miliarder :

Bila Anda berhutang 100 Dollar, andalah yang pusing. Tapi bila Anda berhutang 100 juta Dollar, bank yang akan pusing.

  • Herbert Hoover, Presiden AS ke -31 :

Berbahagialah generasi muda, karena merekalah yang akan mewarisi hutang bangsa.

  • AnatoleFrance, Penulis :

Buku sejarah yang tidak mengandung kebohongan pastilah sangat membosankan.

  • Woody Allen, Sutradara Film :

Ternyata bertemu penjual asuransi jiwa adalah lebih buruk daripada kematian itu sendiri.

  • T.S. Eliot,Penulis :

Penulis yang masih muda, meniru. Penulis yang sudah berpengalaman, mencuri ide.

  • Alfred Hitchcock, Sutradara Film Misteri :

Saya tidak pernah bilang bahwa para aktor adalah sapi. Saya hanya bilang mereka harus diperlakukan seperti sapi.

  • AnatoleFrance, Novelis :

Jangan pernah meminjamkan buku karena tidak akan pernah dikembalikan. Buku-buku di perpustakaan saya semuanya adalah hasil pinjaman.

  • Charles de Gaulle, Presiden Perancis Pertama :

Politisi tidak pernah percaya akan ucapan mereka sendiri, karena itulah mereka sangat terkejut bila rakyat mempercayainya.

  • Thomas Alva Edison, Penemu :

Banyak orang yang percaya bahwa suatu hari kala mereka bangun dari tidur, mereka sudah menjadi kaya. Sesungguhnya mereka sudah separuh benar karena mereka memang telah bangun dari tidur.

  • Joseph Stalin, Pemimpin Politik :

Kematian satu orang adalah tragedi, kematian jutaan orang adalah statistik.

  • Will Rogers, Pelawak Politik :

Politik itu mahal, bahkan untuk kalahpun kita harus mengeluarkan banyak uang.

  • Adolf Hitler, Pemimpin Nazi :

Alangkah beruntungnya penguasa bila rakyatnya tidak bisa berpikir. Aku tidak perlu berpikir karena aku adalah pegawai pemerintah.

  • Clement Attlee, Perdana Menteri Inggris :

Demokrasi adalah pemerintahan yang diisi dengan banyak diskusi, namun demokrasi hanya efektif bila engkau mampu membuat orang lain tutup mulut.

Bicara Dikit Tentang Kondisi Ekonomi Dunia

September 16, 2011 Leave a comment

Bila kita mendengar negara Amerika Serikat, Spanyol, Italia, Portugal, Irlandia, Yunani maka yang terbayang di benak kita adalah negara-negara maju yang sangat mapan dan memiliki fasilitas publik yang nyaman. Tetapi siapa yang menyangka bahwa negara-negara tersebut saat ini ekonominya semakin memburuk dan dililit hutang, jadi antara pendapatan di negara tersebut tidak sebanding dengan pengeluaran. Di televisi kita bisa menyaksikan masyarakat di sana demo memprotes pemerintah terhadap kondisi negaranya yang dilanda krisis.

Yunani yang memiliki leluhur orang-orang terkenal seperti Plato, Aristoteles, Descrates, dan Socrates ternyata juga bisa bangkrut. Bahkan Yunani terancam untuk dijual, bayangkan!

Kenapa negara-negara maju seperti mereka justru collapse ekonominya. Manajemen yang salah atau bagaimana, entahlah.

Negara Asia yang sebelumnya dianggap sebagai “underdog” seperti China dan India, saat ini perekonomianya tumbuh pesat. China diprediksi akan leading hingga jangka panjang. Namun terdapat kebijakan pemerintah China yang akan menjadi masalah bagi negaranya. Yaitu satu keluarga maksimal memiliki 1 orang anak. Apabila kebijakan ini tetap dijalankan dalam jangka waktu yang panjang, maka 20 atau 30 tahun yang akan datang bentuk piramida penduduknya akan terbalik. Jumlah orang tua akan sangat banyak dan jumlah anak muda sedikit. Sehingga para pemuda di China di masa yang akan datang harus menyokong banyak sekali orang yang sudah tua dan tidak bisa bekerja, dan hal ini menjadi masalah bagi China.

Bagaimana kondisi perekonomian dunia ke depanya, termasuk di Indonesia ? Mari kita lihat saja..

Dear smokers

July 21, 2011 Leave a comment

Dear Smokers, please get a plastic bag and cover yourself whenever you want to start smoking to enable you to enjoy the smoke 100% by yourself. I don’t want any percentage of it nor do my friends who don’t smoke. Don’t kill me if you want to kill yourself.

Regards,
Non-smokers.

P.S.: Copy and paste this message at your profile to support the keep-smoke-away Campaign